Penyejuk jiwa”Ramadhan”

Tidak ada komentar 364 views
example banner

IMG_20160609_123813

Tanda-tanda Hati yang Mati ???

  1. Berani meninggalkan sholat
    2. Tenang tanpa merasa berdosa pdahal sedang melakukan dosa besar
    3. Tidak tersentuh hatinya bahkan menjauh dengan ayat-ayat Al-Qur’an
    4. Terus menerus maksiyat
    5. Sibuknya hanya mempergunjing dan buruk sangka
    6. Sangat benci dengan nasehat baik dari ulama
    7, Tidak ada rasa takut akan peringatan kematian, kuburan dan akhirat
    8. Gilanya pada dunia tanpa peduli dosa
    9. Senang melihat orang susah dan menderita.‎

10.Susah Apabila Melihat Orang Senang Iri Dengki dan suka Menggunjing orang

“Diantara tanda-tanda hati yang mati, ialah tidak ada rasa sedih, apabila telah kehilangan kesempatan untuk melakukan taat kepada Allah, tidak juga menyesal atas perbuatan (kelalaian) yang telah dilakukannya.”

Hati yang di dalamnya hidup keimanan akan merasa sedih apabila iman dan taat itu hilang daripadanya. Hati yang beriman itu sangat menyesal apabila melakukan maksiat. Hati sangat senang apabila ia telah melaksanakan ketaatan.

Perbuatan manusia yang dikendalikan oleh hati yang beriman pasti selalu menjurus kepada ketaatan dan bergegas meninggalkan kemaksiatan, sehingga hatinya tidak gelisah oleh dosa, dan jiwanya tidak resah oleh maksiat. Kejahatan yang selalu mencari peluang mendobrak benteng hati insane, mampu menghancur-luluhkan benteng itu, apabila pertahanan iman, yang menjaga beteng hati itu lemah.

Sebaliknya, benteng hati itu akan kokoh, walau dengan serbuan dan dobrakan apapun, apabila iman yang menjadi perisai di dalamnya kokoh kuat bagaikan batu karang di tengah samudra. Seorang hamba mukmin akan terus-menerus mencegah masuknya kemaksiatan dan kekotoran di dalam hatinya, membentenginya dengan amal ibadah. Ia harus merasa susah dihinggapi dosa dan gembira apabila melakukan kebaikan. Dalam sebuah Atsar. “Barangsiapa merasa senang menjalankan kebaikan, dan merasa sedih menjalankan kejahatan, maka ia adalah orang beriman.” Sebaliknya, hati yang suka dihinggapi kotoran kemaksiatan, tidak merasa sedih menjalankan perbuatan maksiat dan kotoran jiwa, maka itulah hati yang mati dan buta. Tanda Allah SWT ridha terhadap seorang hamba maka hatinya terang benderang menerima kebaikan, dan mampu menghindari maksiat.

Kearifan hati itu dapat dilihat dari perbuatan manusia dalam hidupnya. Hati yang hidup dan arif nampak pada wajah pemiliknya. Cahaya wajah dan perilaku seperti mimic pada raut wajah pemilik, hati yang jauh dari dosa dan bentuk maksiat, akan tampak dalam pembicaraan. Ucapan seseorang terkias dengan jel;as dalam setiap susunan kata-katanya. Hati yang terbuka oleh iman akan menunjukkan bunyi pada kalimat yang diucapkan seseorang. Halus, jujur, ikhlas dan tidak berbelit. Sebaliknya, hati yang hitam tertuitup oleh noda akan terbias dari semua kalimat yang diucapkan, tak bisa ditutup-tutup. Itu semua adalah gambaran tentang hati orang yang beriman. Hati yang beriman adalah hati yang hidup, sedang hati yang jauh dari keimanan adalah hati yang mati. Hati yang hidup oleh keimanan menumbuhkan kebaikan dan ketaatan, hati yang tertutup dari keimanan akan menumbuhkan kejelekan dan kemaksiatan.

Sahabat Ibnu Mas’ud mengatakan, “Orang yang benar-benar beriman, ketika melihat dosa-dosanya, seperti ia sedang duduk dibawah gunung. Ia kuatir kalau-kalau puncak gunung itu jatuh menimpanya. Adapun orang munafik, ia memandang dosa-dosanya seperti menghalau lalat di ujung hidungnya.”

Orang beriman selalu memandang dosa dan kesalahan yang pernah ia perbuat, seperti beban yang sangat berat rasanya, ia kuatir dosa dan kesalahan akan membawa akibat yang jelek, serta menyiksa di hari akhirat. Ia sangat berhati-hati. Kehati-hatian seperti ini adalah cahaya iman yang masih bertahta dalam hatinya. Adapun orang munafik menganggap dosa-dosa dan kesalahan yang pernah diperbuatnya, dengan anggapan bahwa dosa-dosa dan kesalahan tidak mampu meruntuhkan kedudukannya atau merusak dan menganiayanya, oleh karena ia menganggap dosa sangat enteng baginya, tidak berarti apa-apa. Seperti mengusir lalat dari ujung hidungnya saja. Perasaan seperti itu adalah perasaan orang-orang munafik yang tidak mempedulikan kadar Iman dan Islam dalam membentuk pribadi manusia.

Sekali lagi perasaan hati yang penuh dengan hiasan iman dalam membentuk manusia muslim sangat mempengaruhi bagi perkembangan tingkah laku manusia. Apakah ia suka kepada maksiat, atau ketaatan. Dua perbuatan yang saling bertentangan ini memang bertahta dalam diri manusia. Hanya iman dan ketaatan saja yang mampu memberi arah kepada mansuia untuk memilih perbuatan mana yang diridhai Allah dan perbuatan mana yang dimurkai-Nya.

Banyak hal yang perlu dipelajari oleh anak Adam tentang hatinya sendiri. Sebab suatu saat hati bisa putih dan terang benderang, terbuka dan hidup. Disaat lain hati bisa hitam pekat tertutup rapat-rapat dan mati.

Waspadalah terhadap hatimu sendiri, agar iman tetap bertahta di dalamnya, waspada pula terhadap pengaruh dari luar dirimu agar iman yang sedang bersemi di hatimu tumbuh berkembang dan selalu dalam ketaatan. Tidak terpengaruh oleh godaan setan yang selalu mencari peluang untuk mengelabui iman yang ada dalam sanubarimu.[*]

  *Mutu Manikam dari Kitab Al-Hikam*