Penanggulangan Bencana Kabut Asap

Tidak ada komentar 538 views
example banner

Pemko Buka Posko Evakuasi  Balita di Tiga PuskesmasIMG_20150831_065746

PEKANBARU,RIAUANDALAS.COM-Menyikapi kondisi kabut  asap yang kembali meningkat dari level Sangat Tidak Sehat ke level berbahaya, Pemerintah Kota Pekanbaru pun kembali  mengaktifkan Posko Evakuasi  Bayi/Balita,  hanya saja Posko Evakuasi Part II ini tidak lagi dipusatkan di Aula Lantai III Kantor Walikota, akan tetapi dialihkan ke  Puskesmas di   tiga Kecamatan.

                Kepastian informasi ini disampaikan Kepala BPBD Damkar Kota Pekanbaru yang ditunjuk sebagai Kepala Tim Satkorlak Penaggulangan Bencana Kabut Asap Kota Pekanbaru  Burhan Gurning  melalui perss rilis Bagian Humas  dan Informasi Setda Kota Pekanbaru, Rabu (21/10).

                Disebutkan Gurning  bahwa  Tim Satkorlak sudah melaporkan kepada Walikota Pekanbaru DR H Firdaus ST MT tentang  evaluasi Posko evakuasi Bayi yang berada di Aula Lantai III Kantor Walikota yang dinilai belum makksimal karena sedikit agak jauh posisinya dari pemukiman masyarakat  miskin yang  memerlukan evakuasi.

                “Setelah mendapat penjelasan tentang hasil evaluasi itu, lalu Bapak Walikota mengintruksikan untuk membuka Posko evakuasi Bayi/Balita di tiga Puskesmas yang berbeda di tiga kecamatan yaitu di Puskesmas rawat Inap Sidomulyo, Puskesmas Rumbai, dan Puskesmas Tenayan Raya,’’ ujar Gurning.

                Ditambahkan Gurning bahwa saat ini ketga  Puskesmas tersebut sudah dipersiapkan dengan baik serta sudah dilengkapi dengan  fasilitas yang dperlukan seperti Air Purifire atau pembersih udara, serta fasilitas lainnya termasuk logistic yang diperlukan.

                “Pelayanan dan Fasilitas yang kita siapkan di Posko Evakuasi di tiga Puskesmas tersebut  sama dengan fasilitas dan pelayanan yang kita berikan ketika di Posko Evakuasi Bayi Lantai III Kantor Walikota.  Makanan dan nutrisi bayi serta kebutuhan konsumsi ibu bayi kita siapkan, serta mensiagakan petugas jaga dan petugas medis  secara rutin 24 jam,’’ ulas Gurning.

                Walkota Pekanbaru DR H Firdaus ST MT ketika dikonfirmasi  Rabu (21/10) pagi, menjelaskan bahwa  pembukaan Posko evakuasi bayi dan balita ini sengaja dibuka di tiga puskesmas berbeda agar mudah dijangkau oleh masyarakat yang memerlukan bantuan evakuasi.

                “Posko evakuasi balita memang kita siapkan di tiga puskesmas tersebut, tetapi 17 Puskesmas dan 31 Pustu tetap dalam kondisi siaga melayani masyarakat yang terpapar kabut asap, dan pelayanan yang diberikan di semua puskesmas tersebut  adalah gratis’’ tegas Walikota.

                Ketika disinggung tentang cara evakuasi yang dilakukan, Walikota dengan ramah menyebutkan bahwa keluarga bayi dari keluarga miskin yang ingin dievakuasi cukup denga cara melapor ke Puskesmas atau Pustu terdekat, selanjutnya petugas akan menjemput atau mengantar ke Posko evakuasi dengan menggunakan mobil ambulance puskesmas atau mobil tim Satkorlak yang memang sudah dipersiapkan.

            Ditambahkan Walikota bahwa informasi dari BLH dan BPBD Damkar Pekenbaru kualitas cuaca Kota Pekanbaru Rabu (21/10) pagi ISPU Kulim 401,90 ug/m3 ISPU Sukajadi 393,87 ug/m3 ISPU Tampan 546,54 ug/m3 atau dengan  status level Berbahaya.

            “Mohon doa kita semua Allah SWT, semoga upaya Pemerintah pusat memadamkan titik api sumber kabut asap ini di sejumlah wilayah bisa  segera tuntas. Aamiin. Dan kepada seluruh masyarakat Kota Pekanbaru  agar memakai masker apabila beraktifitas di luar ruangan,’’ himbau Walikota.(Hh/Hms)