Aksi Demo : “KPK Periksa Birokrasi Kampar”.

Tidak ada komentar 613 views

BANGKINANG, Riau Andalas. com  – Kedatangan Koordinator Deputi Pencegahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Anto Ikayadi dan staf di Bangkinang dalam rangka Workshop Tunas Intergritas yang diikuti Ketua Fraksi, Ketua Komisi DPRD Kabupaten Kampar dan Seluruh OPD Pemkab Kampar, Kamis (27/4/2017) diwarnai aksi demonstrasi beberapa aktivis mahasiswa Kabupaten Kampar di depan Balai Bupati Kampar.

Sejumlah mahasiswa menyampaikan orasi disaat istirahat siang hingga berlanjutnya pelaksanaan workshop sesi kedua. Namun beberapa orang mahasiswa ini tidak bisa masuk ke dalam pekarangan Balai Bupati karena dihadang oleh Satpol PP dan polisi yang bertugas di Balai Bupati dengan menutup pagar Balai Bupati.

Mahasiswa membawa sebuah spanduk yang bertuliskan “Spanduk Periksa Birokrasi Kampar”.

David Davijul dalam orasinya mendesak KPK mengambil alih beberapa kasus dugaan korupsi di Kampar dan mengusut tuntas permainan anggaran di beberapa organisasi perangkat daerah seperti di Dinas Pendidikan, Dinas Kesehatan, Dinas Pekerjaan Umum, RSUD Bangkinang dan lainnya.
“KPK hari ini segera ambil alih kasus korupsi di Kampar. Permasalahan Kampar hari ini kasus korupsi tidak ditangani dengan tuntas,” kata David.

Dikatakan, kedatangan KPK adalah momen menyampaikan beberapa kasus korupsi di Kampar. “Bahwasanya birokrasi pemerintahan bobrok di Kampar,” tegas David.

Sementara orator lainnya Ryan menyampaikan, Kabupaten Kampar adalah tempat megakoruptor korupsi.

“Segera tangkap sang mega koruptor di Dinas Pendidikan, Dinas Kesehatan Kampar dan dinas lainnya,” beber Ryan. Ia menambahkan, banyak lagi indikasi korupsi di dinas-dinas seperti di Dinas PU, Dinas Perikanan dan Dinas Pertanian. “Karena anggaran yang dikeluarkan daerah sangat besar. Kami menyampaikan kepada KPK agar memeriksa instansi Pemerintah Kabupaten Kampar,” tegas Ryan. “Apa guna penyuluhan kalau tidak pemberantasan,”ungkap nya.